Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk menyesuaikan iuran BPJS Kesehatan (JKN) lagi setelah Mahkamah Agung (MA)  membatalkan kenaikan iuran BPJS Kesehatan sebesar 100 persen yang diberlakukan Jokowi mulai